Profil IPC 2016

PROFIL KEGIATAN PKN (Praktek Kerja Nyata) IPC (Inter Professional Collaboration) Tahun 2016

Inter Profesional Collaboration (IPC) merupakan pendekatan interdisipliner dalam pelaksanaan PKL. Pendekatan interdisipliner merupakan pendekatan dalam pemecahan suatu masalah dengan menggunakan tinjauan berbagai sudut pandang ilmu serumpun yang relevan atau tepat guna secara terpadu. Kegiatan IPC fokus dengan tema peningkatan kualitas kesehatan dan kesejahteraan keluarga. Kegiatan kolaborasi antar interdisipliner ini akan mengaplikasikan produk iptek dan seni secara terencana (oleh mahasiswa program studi Diploma 4 Poltekkes Kemenkes Semarang) dan secara terintegrasi dalam membangun budaya dan memberdayakan masyarakat berketrampilan sains, teknologi, seni, berbasis kepakaran individu dan/atau kelompok serta menciptakan peluang terwujudnya transfer sains, teknologi dan seni dengan mempertimbangkan kearifan lokal.

  • Dasar
  1. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor: 1988/MENKES/PER/IX/2011 tentang Organisasi dan Tata Kerja Politeknik Kesehatan Kemenkes
  2. SK Direktur  Politeknik Kesehatan Kemenkes Semarang HK.03.06/A.III/234/2015 tentang Kebijakan Mutu dan Sasaran Mutu Politeknik Kesehatan Semarang tahun 2015-2018
  3. Pedoman Praktik Kolaborasi Interprofesi melalui Pengabdian kepada Masyarakat BPPSDM Kesehatan tahun 2016
  • LATAR BELAKANG

Program Kerja Nyata Inter Profesional Collaboration(PKN IPC) di Lingkungan Politeknik Kesehatan Kemenkes Semarang dirintis dan dilaksanakan pada tahun 2016 sebagai proses pembelajaran di lapangan bagi mahasiswa dalam mengkolaborasikan berbagai disiplin ilmu dan sekaligus sebagai wahana pemberdayaan kesehatan keluarga. Skema ini direncanakan dan dilaksanakan secara sistematis dan terpadu berdasarkan permasalahan yang digali dari keluarga, dirumuskan dan dilaksanakan bersama keluarga.Dari kegiatan ini diharapkan dapat memacu kemampuan keluarga dalam mengenali masalah, pengembangan diri dan lingkungannya sehingga kualitashidup, kesehatan dan kesejahteraannya meningkat.

Program PKN IPC PoltekkesKemenkes Semarang dengan tema “Pemberdayaan Keluarga Cinta Sehat melalui peran serta Inter Professional Collaboration (PKCS IPC)  Tenaga Kesehatan dengan pendekatan One Team One Family”merupakan bentuk perwujudan visi dan misi Poltekkes Kemenkes Semarang dalam menunjang Tri Dharma Perguruan Tinggi – khususnya di bidang Pengabdian Masyarakat. Melalui Program ini diharapkan dapat meningkatkan empati, kepedulian, kerjasama mahasiswa secara professional dan kolaboratif dalam meningkatkan kualitas hidup keluarga dan masyarakat serta mendorong terciptanya learning community.

Pelaksanaan Program ini sebagai bentuk pendidikan dengan cara memberikan pengalaman belajar kepada mahasiswa untuk hidup di tengah masyarakat di luar kampus. Bersama dengan masyarakat, mahasiswa secara langsung dapat mengidentifikasi serta menangani masalah kesehatan dan lingkungan yang terjadi. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan untuk membantu menyelesaikan persoalan pembangunan kesehatan di daerah dilakukan secara kolaboratif dari berbagai jenis latar belakang pendidikan kesehatan  dengan pendekatan “One Team One Family”.

Kegiatan PKN IPC ini diharapkan dapat menjadi kegiatan civitas akademika Poltekkes Kemenkes Semarang dalam membantu memberikan solusi terhadap permasalahan kesehatan masyarakat pedesaan dan dapat menjadi suatu kegiatan yang berkesinambungan dan berkelanjutan dalam pemberdayaan kesehatan masyarakat desa. Oleh karena itu perlu ada suatu mekanisme pengaturan dan koordinasi kegiatan pengabdian masyarakat yang terstruktur dan berkesinambungan oleh institusi Poltekkes Kemenkes Semarang sehingga luaran dan dampak yang dihasilkan dapat lebih baik dan lebih dirasakan oleh masyarakat luas.

  • KETENTUAN UMUM
  1. Status dan Bobot Kredit

PKN IPC ini dilaksanakan sebagai mata kuliah wajib bagi Mahasiswa Semester VI Prodi D IV di lingkungan Politeknik Kesehatan Kemenkes Semarang yang diikuti oleh 8 (delapan) Prodi D IV yaitu Prodi D IV Keperawatan Semarang, Prodi D IV Keperawatan Magelang, Prodi D IV Kebidanan Semarang, Prodi D IV Kebidanan Magelang, Prodi D IV TRR, Prodi D IV Keperawatan Gigi, Prodi D IV Kesehatan Lingkungan dan Prodi D IV Gizi

Bobot PKN IPC ini adalah 3 SKS yang meliputi Kuliah Pembekalan, Pelaksanaan di Lapangan, Pelaporan dan Evaluasi. PelaksanaanPKN IPC ini mengaplikasikanIntra Professional Collaboration yaitu adanya integrasi kerja interdisipliner dalam memberdayakan kesehatan keluarga di lapangan denganmenggunakantinjauanberbagaisudutpandangilmukesehatan yang relevanatautepatgunasecaraterpadu

  1. Peserta dan Penyelenggara PKN IPC

Peserta adalah mahasiswa Program Diploma IV Poltekkes Kemenkes Semarang yang telah menyelesaikan perkuliahan sekurang-kurangnya 100 SKS dengan IPK ≥ 2 dan telah melakukan registrasi untuk mengikuti PKN IPC ini.

Penyelenggara PKN IPC ini merupakan Panitia yang telah dibentuk  dan ditetapkan melalui SK Direktur dan selanjutnya berkoordinasi dengan Kaprodi di setiap Jurusan/Prodi. Kegiatan mahasiswa di lapangan akan dibimbing oleh Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) yang ditetapkan melalui SK Direktur

  1. Luaran

Luaran yang diharapkan dari Program PKN IPC ini adalah terciptanya suasana pembelajaran kolaboratif di lapangan dari berbagai jenis mahasiswa tenaga kesehatan melalui kegiatan-kegiatan pemberdayaan kesehatan masyarakat. Pembelajaran kolaboratif lapangan ini diharapkan dapat membekali pengetahuan, ketrampilan dan kemampuan profesional mahasiswa ketika kelak bekerja sebagai tenaga kesehatan di Fasilitas Pelayanan kesehatan.

Melalui program PKN IPC ini juga diharapkan dapat meningkatkan kemampuan berfikir, bersikap dan bertindak masyarakat khususnya unit keluarga dalam meningkatkan pemberdayaan kesehatan individu maupun komunitas sehingga paradigma Hidup Sehat dapat diaplikasikan dalam program pembangunan kesehatan di daerah

  • DASAR PELAKSANAAN

Dasar hukum yang menjadi acuan pelaksanaan PKN IPC ini adalah :

  • Peraturan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi RI Nomor 44 Tahun 2015 tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi
  • PeraturanMenteri Kesehatan RI Nomor: 1988/MENKES/PER/IX/2011 tentang Organisasidan Tata Kerja Politeknik Kesehatan Kemenkes
  • PedomanPraktik Kolaborasi Interprofesi melalui Pengabdian kepadaMasyarakat BPPSDM Kesehatan tahun 2016
  • SK DirekturPoliteknik Kesehatan Kemenkes Semarang HK.03.06/A.III/234/2015 tentang Kebijakan Mutu dan Sasaran Mutu Politeknik Kesehatan Semarang Tahun 2015-2018
  • TEMA

Tema PKN IPC tahun 2016 ini adalah Pemberdayaan Kesehatan Keluarga berupa “Pemberdayaan Keluarga Cinta Sehat Melalui Peran Serta Inter Professional Collaboration (PKCS IPC) Tenaga Kesehatan dengan Pendekatan One Team One Family”

  • TUJUAN
  1. Mengembangkan pengetahuan, sikap, dan keterampilan mahasiswa dalam mengidentifikasi, merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi program pemberdayaan kesehatan keluarga dalam arti luas dan lingkungan secara terintegrasi(interdisipliner antar profesi di Poltekkes Kemenkes Semarang),
  2. Meningkatkan kepedulian dan komitmen, serta mempersiapkan mahasiswa terampil berkomunikasi dan bekerjasama antar profesi secara kolaboratif dalam mengatasi permasalahan kesehatan yang ada di masyarakat,
  3. Mempersiapkan mahasiswa mampu mengembangkan jejaring kerjasama dalam upaya pemecahan masalah untuk memenuhi kebutuhan dalam dinamika kehidupan aktual di masyarakat.
  4. Meningkatkan Kesehatan masyarakat melalui pemberdayaan keluarga cinta sehat
  • SASARAN

PKN IPC ini diarahkan pada tiga sasaran yaitu mahasiswa, masyarakat dan Perguruan Tinggi

  1. Mahasiswa
  2. Memperdalampengertian, pemahamandanpengalamanmahasiswatentangcara bekerja interdisipliner secara kolaboratif sehingga dapat menghayati adanya ketergantungan dan keterkaitan kerjasama antar sektor
  3. Melatihpola piker mahasiswa dalam menganalisis dan menyelesaikan masalah yang ada di masyarakat secara pragmatis ilmiah
  4. Membentuksikap dan rasa cinta, kepeduliaan sosial, dan tanggungjawab mahasiswa terhadap kemajuan kesehatan di masyarakat
  5. Memberikanketrampilan kepada mahasiswa untuk melaksanakan program-program pengembangan dan pembangunan
  6. Membinamahasiswa agar menjadi seorang inovator, motivator, dan problem solver
  7. Masyarakat
  8. Masyarakat dalam unit kecil yaitu keluarga mempunyai prospek peningkatan kemampuan serta ketrampilan sumber daya manusia dalam aspek kesehatan
  9. Memperoleh pembaharuan-pembaharuan yang diperlukan dalam pembangunan daerah
  10. Meningkatkan kinerja dan kemampuan kader-kader kesehatan dalam upaya membangun kesehatan dan kesejahteraan masyarakat
  11. Memperoleh bantuan tenaga dan pikiran dalam merencanakan dan melaksanakan pembangunan khususnya di bidang kesehatan
  12. Peguruan Tinggi
  13. Terciptanya kawasan binaan di wilayah Jawa Tengah
  14. Berkembangnya kemitraan dengan dunia usaha, institusi pemerintah, perguruan tinggi dan masyarakat umum
  15. Meningkatnya budaya peduli masyarakat berbasis entre-dan technopreneurship di kalangan civitas akademika Poltekkes Kemenkes Semarang
  16. Ada kegiatan pemberdayaan masyarakat di wilayah binaan
  17. Menggali dan mengembangkan sumber daya lokal dan sumber daya lainnya dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat
  18. Meningkatkan  kepekaan  sosial  mahasiswa  terhadap  permasalahan- permasalahan sosial yang berkembang di masyarakat
  • PRINSIP DASAR PELAKSANAAN PKN IPC
  1. Keterpaduan aspek Tri Dharma Perguruan Tinggi

aspek pendidikan, pengajaran dan pengabdian kepada masyarakat menjadi landasan dalam perencanaan, pelaksanaan, dan tolok ukur evaluasi PKN IPC

  1. Empati-Partisipatif

PKN IPC dilaksanakan untuk menggerakkan masyarakat dalam pembangunan bidang kesehatan melalui berbagai kegiatan yang dapat melibatkan, mengikutsertakan, dan menumbuhkan rasa cinta sehat kepada diri sendiri, keluarga, komunitas dan masyarakat serta lingkungan. Keterlibatan kedua belah pihak dalam setiap kegiatan mutlak diperlukan. Konsekuensinya, para mahasiswa dan pengelola PKN IPC harus mampu mengadakan pendekatan sosio-kultural terhadap masyarakat sehingga masyarakat menjadi lebih kooperatif dan partisipatif

  1. Kolaboratif

PKN IPC dilaksanakan oleh mahasiswa yang berasal dari berbagai disiplin ilmu di lingkungan Politeknik Kesehatan Kemenkes Semarang. Dalam operasionalnya mahasiswa mengembangkan mekanisme pola pikir dan pola kerja interdisipliner secara kolaboratif untuk memecahkan permasalahan yang ada di lokasi PKN IPC.

  1. Komprehensif-Komplementatif dan berdimensi luas

PKN IPC berfungsi sebagai pengikat, perangkum, penambah dan pelengkap kurikulum yang ada. Dengan demikan diharapkan mahasiswa peserta PKN IPC mampu mengaktualisasikan diri secara profesional dan proporsional.

  1. Realistis-Pragmatis

Program-program kegiatan yang direncanakan pada dasarnya bertumpu pada permasalahan dan kebutuhan nyata di lapangan sehingga dapat dilaksanakan sesuai dengan daya dukung sumber daya yang tersedia di lapangan dan memberikan manfaat bagi masyarakat, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

DASAR SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR

image-4

image-5

image-6

image-7